Buka jam 08.00 s/d jam 21.00
Beranda » Artikel Terbaru » Pengertian Batik Klasik Adalah Batik Dengan Proses Sederhana dan Manual

Pengertian Batik Klasik Adalah Batik Dengan Proses Sederhana dan Manual

Diposting pada 20 Desember 2021 oleh batiktulisgiriloyo | Dilihat: 255 kali
Batik Klasik motif kawung

Batik Klasik motif kawung

Batik klasik adalah batik tulis yang dibuat dengan menggunakan proses yang  sederhana dan manual. Batik klasik banyak disukai karena mempunyai motif yang cantik. Ada berbagai jenis motif dari batik klasik yang kini ada di Indonesia. Dengan semakin beragamnya batik klasik yang ada di Indonesia menjadikan batik klasik banyak dipilih untuk digunakan.

Pengertian Batik Klasik

Batik klasik kerap kali dikenal juga dengan nama batik tulis. Pengertian batik klasik adalah batik yang dihasilkan melalui proses dari menghias kain dengan menggunakan malam atau lilin batik. Malam atau lilin batik digunakan untuk membentuk motif pada batik klasik. Penggunaan malam atau lilin batik pada dengan memanfaatkan penggunaan canting.

Penggunaan canting pada batik klasik lah yang menjadikan batik ini disebut dengan nama batik klasik.

Batik klasik adalah batik tulis yang dibuat secara manual dengan menggunakan canting dan tangan. Batik klasik merupakan batik yang mempunyai nilai seni yang tinggi. Hal ini disebabkan karena batik klasik mengangkat nilai-nilai masa lalu yang tak lekang oleh zaman dan indah.

Batik klasik mempunyai nilai seni yang tinggi dan tidak mudah untuk tergerus oleh perkembangan zaman. Hal ini disebabkan karena pada batik klasik mempunyai filosofi yang tinggi. Filosofinya mempunyai makna ajaran hidup. Terutama untuk masyarakat Jawa. Sehingga, batik klasik mempunyai dua jenis keindahan yaitu keindahan visual dan filosofi.

Saat ini batik klasik hadir dalam berbagai motif. Semakin berkembangnya motif batik klasik menjadikan batik klasik menjadi semakin disukai. Ada berbagai motif dari batik klasik yang populer untuk digunakan oleh masyarakat Indonesia.

Contoh batik klasik seperti misalnya batik klasik sidomukti, motif batik klasik parang rusak, motif kawung, motif batik truntum, nitik, ceplok, tambal, sogan, dan lain sebagainya.

Batik Klasik Adalah Sebutan Untuk Batik Tulis Penuh Filosofi Hidup

Meski didominasi oleh motif kontemporer yang cukup beragam, namun eksistensi batik klasik tidak pernah redup. Terbukti dengan banyaknya konsumen lokal bahkan  internasional yang lebih tertarik dengan batik klasik yang dikenal otentik. batik klasik adalah sebutan untuk batik tulis yang memiliki nilai seni yang tinggi.

Batik klasik adalah batik tulis yang tidak hanya memiliki keindahan corak, namun juga memiliki filosofi yang sarat akan ajaran kehidupan. Tidak kalah dengan motif batik kontemporer, batik klasik juga memiliki beberapa motif yang unik dengan filosofinya masing-masing. Berikut ini adalah 3 contoh motif batik klasik yang paling banyak diminati.

Berbagai Jenis Batik Klasik

  1. Batik Klasik Motif Kawung

Motif kawung adalah bentuk elips yang disusun secara diagonal dan berpotongan antara sisi kiri dan kanan. Motif batik kawung merupakan salah satu motif batik klasik yang bermakna empat penjuru mata angin dengan satu pusat yang menjadi simbol ketuhanan yang esa.

Sering digunakan sebagai penutup jenazah, batik dengan motif ini menyiratkan makna agar orang yang meninggal dapat kembali ke alam baka dengan lancar. Kawung sendiri memiliki arti “bali nang alam suwung” yang artinya kembali ke alam hampa atau alam baka.Anda juga dapat membaca motif batik kawung batik klasik yang penuh makna.

  1. Batik Klasik Motif Parang Pamor Seling Gendreh

Sesuai definisi batik klasik adalah sebutan untuk batik yang memiliki keindahan dan filosofi luhur, batik Parang Pamor Seling Gendreh juga tidak kalah klasik dari motif sebelumnya. Batik dengan motif parang rusak dengan kemiringan 45° ini mengandung makna kekuatan para kesatria. Selain itu, motif batik ini juga dijadikan simbol kewibawaan seorang raja.

  1. Batik Klasik Motif Semen Ageng

Motif batik klasik satu ini juga bentuknya tidak sesederhana dua motif sebelumnya. Motif yang merupakan gabungan dari gambar garuda, pohon hayat, dan tumbuhan ini kaya akan dengan filosofi kehidupan.

Motif pohon hayat melambangkan pohon kehidupan. Selain itu, pohon ini juga diartikan sebagai pelindung dan simbol kemakmuran. Sementara motif garuda melambangkan kekuasaan dan kepemimpinan. motif batik klasik ini adalah gambaran dari sosok pemimpin yang adil, berbudi luhur, yang senantiasa mengayomi dan melindungi rakyatnya serta lingkungan tempat ia berada.

batik klasik adalah sebutan untuk batik yang sarat akan makna hidup. Dibalik goresan indahnya mengandung harapan dan doa untuk pemiliknya. Bukan hanya menyuguhkan keindahan yang sedap dipandang mata, batik ini juga menyuguhkan keindahan yang sedap dirasa oleh hati. Tak heran jika banyak yang mengagumi keotentikan batik yang satu ini.

Sebagai generasi muda, bukan hanya bangga akan keberadaannya tapi sudah sepatutnya kita menjaga dan melestarikan warisan ini agar eksistensinya terus terjaga. Agar kelak, warisan budaya ini tetap bisa dinikmati oleh anak cucu kita secara langsung, bukan hanya melalui kaca museum.

Pewarnaan Batik Klasik

Salah satu buah tangan ketika berkunjung ke suatu kota wisata di Indonesia ialah kreasi batik. Sekarang tiap kota di Indonesia memiliki ciri khas batiknya masing-masing yang unik dan berbeda-beda. Ada batik Jogja dengan warna khasnya gelap klasik hitam putih dan berbagai motif khas yang penuh makna filosofis, lalu ada batik Solo yang kecoklatan dan ada batik Pekalongan yang lebih penuh warna, batik Bogor dengan motif terkenalnya yaitu motif mega mendung, dan bahkan kini ada juga batik Papua dengan motif aneka biota lokal sebagai ciri khasnya dan lain sebagainya. Ada versi batik modern dan versi batik klasik yang biasanya dengan motif baku dan dilakukan prosesnya secara manual secara satu per satu dan sering disebut sebagai batik tulis.

Batik klasik adalah karya batik yang memiliki motif tertentu yang sudah baku. Cara pembuatannya biasanya secara manual dan eksklusif diproduksi satu per satu, lembar per lembar, sehingga tak akan ada yang sama persis hasilnya. Unik dan khas, berharga tinggi. Batik klasik pewarnaannya menggunakan zat warna alami biasanya, yang cara pengaplikasiannya ialah dengan mencelupkan kain pada bahan pewarnanya, berganti-ganti dan berkali-kali, setelah sebelumnya dengan  menggunakan alat bernama canting menuangkan lilin pada beberapa bagian kain untuk memblok warna tertentu. Sehingga akan diperoleh warna dan membentuk motif sesuai yang diinginkan.

Warna batik klasik di Indonesia sangat beragam sekali. Batik-batik klasik di Indonesia hadir dalam warna yang beragam. Sehingga, menjadikan batik tulis klasik yang ada di Indonesia menjadi semakin bervariasi.

Batik klasik pewarnaannya menggunakan zat warna alami dan juga sintetis. Batik klasik bisa dibuat dengan menggunakan zat pewarna yang beragam. Sehingga, memudahkan pembuatan dari batik klasik itu sendiri.

Batik klasik umumnya memiliki latar berwarna yang cerah dan gelap. Sehingga, menjadikan batik tulis klasik mempunyai pilihan warna yang beragam. Ada berbagai jenis warna dari batik klasik yang menjadikannya semakin cantik.

Bahan zat pewarna untuk membuat kain batik dapat menggunakan zat warna alami atau sintetis yang harus bisa diaplikasikan dalam keadaan dingin. Hal ini karena lilin yang menempel pada bahan kain batik akan meleleh jika jika terkena suhu panas.

Zat Pewarna Sintetis Batik

Beberapa zat warna sintetis untuk pembuatan batik antara lain ada naptol, dan indigosol, juga zat penstabil reaktif dingin, lalu indanthreen.

Zat Pewarna Alami Batik

Sedangkan zat pewarna alami biasanya menggunakan bahan natural tanpa kandungan kimiawi. Contohnya seperti beberapa daun-daunan dan bunga serta buah dan berbagai rempah-rempah yang memiliki warna khusus. Seperti batik kebumen, yang menggunakan pewarna dari daun pohon pace, dan juga buah mengkudunya yang bisa memberi warna merah semburat kuning. Ada juga batik Tegal yang menggunakan pewarna batik alami dari nila serta soga kayu, selain pace atau mengkudu.

Adapun motif batik klasik itu ada truntum, sidomukti, bondet, ceplok kasatrian,

Kawung, semen sinom, parang kemitir, semen ageng, prabu anom, pamiluto, parang kusumo, satrio manah, parang rusak, soblog, bokor kencana,  ratu ratih, sidoluhur, dan lain sebagainya.

Demikian penjelasan singkat tentang makna batik klasik dan beberapa contoh motif batik klasik yang banyak diminati karena keindahan corak dan filosofinya. Batik klasik adalah batik tulis yang dibuat secara manual. Ada berbagai jenis batik tulis klasik yang ada di Indonesia. Beragamnya batik tulis klasik yang ada di Indonesia menjadikan batik tulis klasik menjadi batik yang populer untuk digunakan.

Bagikan informasi tentang Pengertian Batik Klasik Adalah Batik Dengan Proses Sederhana dan Manual kepada teman atau kerabat Anda.

Pengertian Batik Klasik Adalah Batik Dengan Proses Sederhana dan Manual | Batik Tulis Giriloyo

Belum ada komentar untuk Pengertian Batik Klasik Adalah Batik Dengan Proses Sederhana dan Manual

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

Mungkin Anda tertarik produk berikut ini:
QUICK ORDER
MOTIF BATIK WAHYU TUMURUN BLEDAK

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

BATIK WAHYU TUMURUN Rp 1.100.000
Ready Stock / SKM 55
Rp 1.100.000
Ready Stock / SKM 55
QUICK ORDER
JUAL MOTIF BATIK SAWAT GRINGSING

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

batik sawat gringsing, Rp 800.000
Ready Stock / BTG 01
Rp 800.000
Ready Stock / BTG 01
QUICK ORDER
Motif Batik Wahyu Tumurun Sogan Latar Kembang Pacar

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

batik wahyu tumurun Rp 1.400.000
Ready Stock / BL 22
SIDEBAR